Laporan: Ardi Toris

BAUBAU, BP-Rapat Penentuan apakah diperbolehkan atau tidak sholat Idul Adha 1442 H/2021 M di Kota Baubau yang dipimpin langsung oleh Sekda Kota Baubau dr Roni Muhtar, M.Pd dan dihadiri oleh pimpinan OPD, Ka Kemenag Baubau, Kepala KUA se Kota Baubau, MUI Kota Baubau Rabu (14/7/2021) di kantor Wali Kota Baubau di Palagimata, tetap mengizinkan pelaksanaan shalat Idul Adha 1442 H di Kota Baubau.

Hanya saja, pelaksanaan shalat Idul Adha 1412 H tersebut dilakukan di daerah atau wilayah yang bukan zona merah covid-19 Kota Baubau.
Roni Muhtar Pemkot Baubau mengizinkan shalat Idul Adha di Kota Baubau mengacu kepada surat intruksi dari Mendagri Nomor 17 tahun 2021 tentang perpanjangan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat .

Rapat penentuan sholat idul adha 1442 H di Kota Baubau dimas pandemic

Kemudian, intruksi Gubernur Sultra Nomor 443.2/2840 tahun 2021 tentang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat. Kemudian surat edaran Wali Kota Baubau Nomor 10 tahun 2021 tentang pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakar berskala mikro. Serta adanya surat dari Kementerian Agama Nomor 15 tahun 2021 yang menyatakan daerah-daerah yang masuk kategori zona merah tidak diperkenankan untuk melaksanakan shalat Idul Adha.

Roni Muhtar mengatakan untuk di Kota Baubau saat ini ada 3 kecamatan yang masuk dalam zona merah yakni Kecamatan Wolio berjumlah dua kelurahan yakni Kelurahan Wangkanapi dan BWI. Kecamatan Murhum meliputi Kelurahan Wajo dan Kecamatan Betoambari meliputi Kelurahan Katobengke, Lipu dan Waborobo.

Namun demikian, dikarenakan masih ada 1 minggu dari sekarang ini pelaksanaan shalat Idul Adha 1442 H, tentu masalah zona covid-19 akan berfluktuasi bahkan tidak menutup kemungkinan akan berubah zonanya.

Roni Muhtar memerintahkan kepada camat dan lurah untuk senantiasa melihat ketentuan peraturan baik dari, menteri agama RI tersebut dimana apabila didaerahnya ada zona merah maka tidak diperkenankan untuk melaksanakan shalat Idul Adha 1442 H baik itu di masjid maupun di lapangan terbuka.

”Hasil rapat ini akan dilaporkan ke Wali Kota Baubau kemudian akan ada lagi rapat di tingkat Muspida untuk melihat bagaimana selanjutnya,”ujarnya, sebagaimana dirilis Kominfo Baubau

baca juga: Dandim 1413/Buton Berganti, Letkol Inf Arif Kurniawan: Selamat Datang Bapak Letkol Armet Muh Faouzan

Sekda Kota Baubau itu menyerupakan pula agar peserta rapat mengirimkan doa dan membaca surat alfatiha untuk mendiang istri Gubernur Sultra Almarhumah Agista Ariyani yang telah berpulang ke rahmatullah Selasa (13/7/2021).

baca juga: SIAPAKAH WALIKOTA BAUBAU SELANJUTNYA YANG LAYAK MENURUT ANDA DI TAHUN 2024

“Kita tetap melaksanakan keagamaan, tapi kita tetap menjaga kesehatan terutama di pandemi ini harus tetap mentaati protokol kesehatan yang ketat. Kita tidak boleh main-main dengan covid-19 karena covid-19 ini ada. Kita tetap berikhtiar dan berusaha dan selanjutnya sudah takdir Allah SWT,”tutupnya.(*)

Pin It on Pinterest