Ittihad Group Buka Cabang di Baubau, Tawarkan Paket Esklusif dan Favorit Untuk Umrah ke Tanah Suci, Berikut Biaya dan Fasilitasnya Ittihad Group Buka Cabang di Baubau, Tawarkan Paket Esklusif dan Favorit Untuk Umrah ke Tanah Suci, Berikut Biaya dan Fasilitasnya

Peliput: Hengki TA

BAUBAU, BP – Mewujudkan beribadah di kota suci merupakan impian semua umat muslim agar dapat menyempurnakan rukun Islam yang kelima. Berangkat umrah dan haji diperuntukkan bagi semua kalangan dan merupakan kewajiban bagi setiap umat muslim yang merdeka, telah akil balig, serta memiliki persiapan finansial dan fisik yang baik. “Ittihad Group Buka Cabang di Baubau, Tawarkan Paket Esklusif dan Favorit Untuk Umrah ke Tanah Suci, Berikut Biaya dan Fasilitasnya.”

Dengan adanya hal tersebut, Ittihad Group lounching travel Perjalan Umrah Milenial Masa Kini, sekaligus mengadakan Gebyar Syiar Haji dan Umrah, di Gedung Arasalana, Minggu (12/5/2024)

Ittihad Group Buka Cabang di Baubau, Tawarkan Paket Esklusif dan Favorit Untuk Umrah ke Tanah Suci, Berikut Biaya dan Fasilitasnya
Ittihad Group Buka Cabang di Baubau, Tawarkan Paket Esklusif dan Favorit Untuk Umrah ke Tanah Suci, Berikut Biaya dan Fasilitasnya

Direktur Utama Ittihad Group, Irawati saat dikonfirmasi awak media mengataka perusahaan travel haji dan umrah ini yang berkantor pusat di Kabupaten Kolaka. Dengan membuka kantor cabang di Kota Baubau untuk mempermudah masyarakat yang berkeinginan melaksanakan umrah dan haji.

Meski dibilang masih baru, pengurus-pengurus travel didalamnya merupakan orang yang sudah profesional dan pernah bekerjasama dengan travel-travel lainnya.

“Kami berdiri sejak bulan ramadhan lalu, khususnya untuk di Kota Baubau dan Kepulauan, kantor cabang terletak di lantai dua Gedung Arasalana,” jelasnya.

Lanjutnya, untuk paket Umrah di Ittihad terdapat eksklusif dan favorit. Untuk paket eksklusif sendiri memiliki fasilitas hotel bintang lima serta menggunakan jasa penerbangan garuda dan saudi air line, sementara untuk favorit menggunakan pesawat batik.

Meski memiliki perbedaan pada fasilitas penerbangan, akan tetapi semua pesawat langsung dan menempu waktu selama 12 hari. Kemudiam, pada fasilitas hotelnya pun sama bintang lima cuman kelasnya bintang limanya yang berbeda.

“Untuk paket ekslusif biayanya sebesar Rp42 juta sementara yang favorit Rp37,9 juta ditambah uang Dp Rp3,5 juta,” tuturnya.

Sementara itu, Ittihad Group hadir dengan pelayanan maksimal, para calon jamaah umrah akan terus dikawal mulai dari pengurusan paspor sebelum keberangkatan hingga kepulangannya nanti usai melaksanakan umrah maupun haji.

“Travel kami berbeda dengan travel lain pada umumnya, fasilitas kami semua bintang lima, kita juga berikan fasilitas kereta cepat yang pada umumnya pada biro-biro perjalan umrah lainnya,” ungkapnya.

baca juga: 

Selain itu, travel ittihad memiliki pendamping di Saudi Arabia merupakan putra daerah asal Baubau yang tidak lain juga menjabat sebagai Direktur Oprasional di Ittihad Group, yang kini berdomisili di Khairo. Dimana ia yang akan mengurus jamaah apabila ada yang berangkat umrah.

“Ia putra dari bapak H Abdul Rahman. Selain beliau, kita juga ada tim di Saudi Arabia kita disana ada lima orang yang akan membantu jamaah kita,” tutupnya.(*)

 

Baca Berita Lainnya:

Pinjaman Daerah Belum Lunas di Bank Sultra, Wakil Ketua DPRD Baubau Nasiru Bilang Kenaikan Insentif Dokter Baru Diprioritaskan Tahun 2025

BAUBAU, DT – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Baubau, Drs Nasiru mempertimbangkan kenaikan insentif dokter di tahun 2024. Pasalnya, anggaran daerah terbatas karena pinjaman daerah di Bank Sultra belum lunas. “Pinjaman Daerah Belum Lunas di Bank Sultra, Wakil Ketua DPRD Baubau Nasiru Bilang Kenaikan Insentif Dokter Baru Diprioritaskan Tahun 2025.”

Selain pinjaman daerah di Bank Sultra, anggaran daerah juga di gelontorkan di Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Baubau dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Baubau untuk kepentingan Pemilihan umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024 dengan jumlah yang fantastik.

BAUBAU, DT - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Baubau, Drs Nasiru mempertimbangkan kenaikan insentif dokter di tahun 2024. Pasalnya, anggaran daerah terbatas karena pinjaman daerah di Bank Sultra belum lunas. "Pinjaman Daerah Belum Lunas di Bank Sultra, Wakil Ketua DPRD Baubau Nasiru Bilang Kenaikan Insentif Dokter Baru Diprioritaskan Tahun 2025."
.Pinjaman Daerah Belum Lunas di Bank Sultra, Wakil Ketua DPRD Baubau Nasiru Bilang Kenaikan Insentif Dokter Baru Diprioritaskan Tahun 2025

“Insyaallah kalau sudah selesai pinjaman daerah dan beban pilkada, bisa kita pertimbangkan kembali kenaikan insentif dokter,” ungkap Wakil Ketua DPRD Baubau, Drs Nasiru ketika ditemui Baubau post, Jumat (10/05/2024).

Disamping itu, Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Gerindra Kota Baubau Drs Nasiru sangat mendukung kenaikan insentif dokter, dan ia berharap dokter bersabar, Namun tetap menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya demi keselamatan umat.

“Pada prinsipnya kita setuju, karena itu harus disesuaikan dengan kemampuan daerah, kita lagi keterbatasan anggaran daerah. Apa lagi hari ini di tambah lagi dengan pelaksanaan pilkada, itu juga menggunakan APBD dan membebani beban daerah.” katanya.

baca juga:

Tak hanya itu, Beasiswa untuk dokter yang ingin melanjutkan sekolah juga menjadi perhatian serius. Pasalnya, RSUD Baubau menjadi rumah sakit rujukan daerah tetangga, diantaranya, Kabupaten Buton, Buton selatan, Buton Tengah, Bombana, Muna dan Kabupaten Wakatobi.

“Kalau sudah ada dokter spesialis, pasti pasien (Masyarakat -Red) tidak terlantar, dan menunggu di rumah sakit,” katanya.

Beasiswa dan kenaikan insentif dokter akan diupayakan di tahun 2025 dan akan menjadi program prioritas. “Insyaallah jadi prioritas di tahun 2025, kalau pinjaman daerah sudah selesai,” tutup.(*)

baca berita lainnya:

Sebelum Diberangkatkan ke Mekah, Dinkes Baubau Periksa Kesehatan 156 Calon Jemaah Haji

BAUBAU, DT – Sebanyak 156 Calon Jemaah Haji (CJH) mengikuti jalan santai di Stadion Utama Betoambari Baubau, Selasa (23/4/2024). Kegiatan tersebut diselenggarakan oleh Dinas kesehatan (Dinkes) Kota Baubau bersama Kantor Kementerian agama Kota Baubau. “Sebelum Diberangkatkan ke Mekah, Dinkes Baubau Periksa Kesehatan 156 Calon Jemaah Haji.”

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat, Dinkes Kota Baubau, Jaenuddin Ishak mengatakan, tujuannya mengukur kebugaran, kesehatan Calon Jemaah Haji sebelum di berangkatkan di mekah.

Sebelum Diberangkatkan ke Mekah, Dinkes Baubau Periksa Kesehatan 156 Calon Jemaah Haji, ,Calon Jemaah Haji (CJH) yang melakukan jalan santai di stadion Betoambari baubau
Sebelum Diberangkatkan ke Mekah, Dinkes Baubau Periksa Kesehatan 156 Calon Jemaah Haji, ,Calon Jemaah Haji (CJH) yang melakukan jalan santai di stadion Betoambari baubau

“Jadi pemerikasaan kebugaran, pemeriksaan kesehatan Calon Jemaah Haji (CJH) ini merupakan kegiatan rutin Dinas kesehatan dan kita berkalborasi dengan kementerian agama Kota Baubau,” katanya.

Jalan santai dimulai pada pukul 06.30 wita. Kata dia, Calon Jemaah Haji mengelilingi empat putaran di lapangan atau berjalan 1,6 KM, kemudian tenaga medis melakukan pemeriksaan kesehatan.

“Apakah mereka masih bisa melakukan aktivitas atau tidak, kalau misalnya tidak bisa, maka dilakukan training khusus. Jadi tergantung fisiknya mereka,” katanya.

Pemeriksaan kebugaran atau aktivitas fisik tidak dipaksakan kepada Calon Jemaah Haji (CHJ) sebab usia mereka cukup beragam dan kegiatan tersebut diselenggarakan selama satu hari.

baca juga:

“Aktivitas fisik, yang ringan-ringan saja, jadi kita tidak paksakan juga karena ini usianya cukup ada yang 70 dan ada yang di bawah 40,” katanya.

Informasi tambahan, sebelumnya Dinas kesehatan Kota Baubau telah melakukan vaksinasi terhadap Calon Jemaah Haji.

“Kita juga sudah melakukan vaksinasi, rentetan pemerikasaan kesehatan diserahkan di Dinas Kesehatan dengan melibatkan puskesmas, Vaksinasi Wajid sebab sebagai syarat.” tutup.(*)

Baca juga Berita Lainnya:

BKB HIU Dibentuk Untuk Menggenjot Penurunan Stunting, PPKB Baubau dan BKKBN Sultra Melauncingnya di Kelurahan Labalawa

BAUBAU, DT-Pemkot Baubau Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (PPKB) mengenjot upaya penurunan angka stunting di Kota Baubau. Sebelumnya melalui optimalisasi aplikasi ELSIMIL kini Pemkot Baubau melalui Dinas PPKB Kota Baubau bersama BKKBN Sultra membentuk kelompok Bina Keluarga Holistik Integratif Unggulan (BKB-HIU). “BKB HIU Dibentuk Untuk Menggenjot Penurunan Stunting, PPKB Baubau dan BKKBN Sultra Melauncingnya di Kelurahan Labalawa.”

Peresmian dan sosialisasi BKB HIU pada Selasa (24/10/2023) di Kelurahan Labalawa Kecamatan Betoambari turut dihadiri oleh Kepala Perwakilan BKKBN Sultra Asmar.

BKB HIU Dibentuk Untuk Menggenjot Penurunan Stanting, PPKB Baubau dan BKKBN Sultra Melauncingnya di Kelurahan Labalawa
BKB HIU Dibentuk Untuk Menggenjot Penurunan Stanting, PPKB Baubau dan BKKBN Sultra Melauncingnya di Kelurahan Labalawa

Plh. Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan KB Kota Baubau, Dra Hj Asmahani, M.Si mewakili Pj. Walikota Baubau mengatakan didalam program BKB HIU peran dan pelibatan orang tua dalam pengasuhan 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) sangat penting untuk dilaksanakan melalui pemberian layanan pemenuhan kebutuhan esensial anak.

Kemudian, disamping memfokuskan pada 1000 HPK, program BKB HIU tersebut pun mengupayakan agar balita pada saat lahir sudah mendapatkan identitas yang lengkap. Sehingga program tersebut diharapkan pemenuhan hak anak seperti memperoleh akte lahir dan layanan kesehatan dapat terpenuhi.

Dijelaskan, program BKB HIU juga sangat erat dengan kaitannya dengan upaya percepatan penurunan stunting. Lantaran memang sejak dulu keberadaan BKB berfokus menggarap 1000 HPK. Pada BKB program telah dimulai sejak konsepsi hingga anak usia dua tahun.

Sementara itu, Kepala BKKBN Sultra Asmar mengaku tidak segan untuk turun langsung dalam pendampingan pembentukan BKB-HIU yang salah satunya di Kelurahan Labalawa, Kecamatan Betoambari, Kota Baubau.

Kemudian, BKKBN Provinsi Sultra berkomitmen terus memaksimalkan segala upaya dalam percepatan penurunan stunting yang di antaranya dengan program membentuk kelompok Bina Keluarga Balita Holistik Integratif Unggulan (BKB-HIU) hingga ke tingkat desa-desa di seluruh wilayah Provinsi Sultra.

baca juga:

Dalam kesempatan tersebut Asmar berkeinginan lewat program BKB-HIU penggarapan terhadap balita bukan hanya menyasar ibu. Akan tetapi juga merambah ke aspek lain seperti administrasi kependudukan dan pemilikan jaminan kesehatan.

Sebab didalam BKB HIU terdapat enam layanan yang menjadi fokus diantaranya administrasi kependudukan dan kepemilikan jaminan kesehatan, pengasuhan atau parenting, pemantauan pertumbuhan dan perkembangan. Lalu pembentukan karakter anak, promotif preventif pemeliharaan kesehatan gizi dan perlindungan anak, serta rujukan/konseling/perawatan/bansos.

“Melalui program tersebut diharapkan penyediaan data yang terintegrasi antara pihak terkait juga bisa diwujudkan.Dengan adanya BKB HIU ini kita ingin semua hak masyarakat bisa mereka dapatkan sejak lahir,” jelas Asmar.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *